Suka Dukanya Mengolah Bal Segel Baju Bekas Import

Artikel kali ini lebih tepatnya disebut sebagai curcol atau curhatan kita dalam merintis bisnis baju bekas import atau baju ex import yang sering disebut juga sebagai baju sisa display.

Berawal dari usaha kita merintis bisnis baju branded sisa eksport (stocklot). Yang belum tahu apa itu baju sisa eksport, sebagai gambaran kurang lebih barangnya yang biasa dijual di Factory Outlet. Banyak tersebar di Bandung. Kualitas barang memang cakep-cakep, karena kita hanya ambil Grade A. Kalo dibandingkan harga asli outlet juga jauhhhh lebih murah, bisa sampe ninety% lebih murah dari outlet resmi. Tapi yang namanya barang branded, semurah-murahnya tetap saja mahal, ga bisa dijangkau semua kalangan masyarakat.

Akhirnya dari rekanan kita dapat information soal baju sisa butik import. Awalnya kita masih ragu untuk ngerjainnya. Bisa diterima market ga ni? Kita biasa ngerjain grade A doang, sedang ini campur sampe ada yang reject segala, mesti dijual kemana barangnya? Karena takut-takut jadilah kita dropship solely. Copas pict dan info dari net supplier. Dan ternyata??? Hasilnya reply cukup memuaskan. Jadi semakin semangat ngerjainnya. Di bulan pertama kita jualin, dalam 1 minggu nya sudah bisa setor omset 10 juta lebih ke supplier. Kita ambil untung cuma seribu rupiah per pcsnya, misal supplier jual paket grade C 8ribu/pcs (isi one hundred), kita jual 9ribu/pcs. Jadi perpaketnya kita dapat untung 100ribuan. Langsung deh mutasi transfer kita nampang di pp nya supplier, dibilang prime reseller :d

Btw meski kita udah jualin berjuta-juta, tapi kita belum tahu barang aslinya seperti apa. Mau cek ke gudang supplier juga tidak bisa, karena provider tidak terima tamu digudang. Karena memang cukup repot kalau terima tamu, setiap hari dikejar waktu ngerjain order. Kalau terima tamu mesti beramah tamah segala, lagipula juga tidak bisa langsung transaksi digudang, order mesti ready listing. Akhirnya kita beli Pahe 1 yang isinya Cuma 5 biji untuk ngecek barangnya kayak apa. Itu pahe isinya cuma grade A dan B, dan kualitas cukup baguslah. Jauh lebih bagus dari baju-baju china yang dulu biasa kita import (diatas lupa jelasin ya, kalo dulu kita juga pernah import baju dari Guangzhou dan Shanghai, yang pictnya cakep-cakep tu modelnya. Tapi kualitasnya parahhhh, sampe mau ngejual malu). Beberapa provider dicoba dan hasilnya sama semua, dah harga ga murah, mesti bayar ongkir yang mahal dan bea masuk. Tapi its okay lah, kerugian itu kita anggap biaya kuliah. Kalo tidak dicoba tidak pernah tahu. Setiap ilmu pasti butuh pengorbanan.

Melihat omset yang makin bagus, akhirnya kita berani beli bal segel, mengolah sendiri. Sekali beli langsung 2 bal, campur biasa dan supper gown. Dan ternyata????

Begitu liat barang langsung down. Sudah kucel, bau apek, model sebagian jadul, tidak baru semua ada baju second nya, ada yang kena noda, ada yang sobek. Meski cacatnya tidak banyak, tapi tetaplah down karena kita biasa pegang barang grade A saja, branded pula, yang sudah pasti kualitas high punya, sedang ini campur. Mana amount/jumlahnya ga tanggung-tanggung pula, hampir a thousand pcs untuk 2 bal.

Tiap hari perjuangan berat untuk steam, ngetagin, plastikin. Ga kebayang bisa kelar berapa minggu. Mana order banyak, dikejar waktu. Setiap hari ditanya-tanya kapan barang dikirim. Mau cari karyawan untuk bantuin juga belum berani. Btw sebelumnya kita sudah modal steam uap segala, yang harganya lumayan nendang. Yang setrikaanya cuma 1, mannequin bediri itu yg bagus 1,35juta. Tu pun masih brand cungkok ya. Kalo steam yang pake gas elpiji, yang bisa untuk 3 – 4 setrika, tu ampir 5 jutaan.

Nyokap sudah ngomel-ngomel, untuk tidak lanjutin, suruh balikin saja duit yang sudah order. Tapi ngitung modal yang sudah keluar, masak mau berhenti begitu saja? Akhirnya, daripada kepalang tanggung, masih penasaran juga, beli lah bal lagi. Dan untuk bal pembelian ke dua itu bajunya oke-oke, cakep-cakep. Padahal jenis kodenya sama dengan yang pertama kita beli. Setelah tanya-tanya barulah kita tau, ada istilahnya TRIP. Kalo lagi journey bagus, semua barangnya bagus. Kalo lagi journey amsyong, ya semua barangnya bikin loyo begitu ngerjainnya. Sedang supplier pun juga tidak tahu, itu journey isi bagus apa enggak, karena dia tidak buka bal. Dia jual bal segel, masih ada plat besinya begitu. Tapi sejelek-jeleknya bal yang pernah kita buka, ga sampe robek-robek parah seperti curcol orang-orang yang beli bal-bal an harga gopekan (500ribu). Kan ada tuh yang harga per bal nya (bukan bal segel) sekitar 500rb – 1,5juta. Itu bukan jenis bal segel ya, tapi sisa barangnya toko lokal (yang primary seperti kita) yang sudah tidak laku. Jadi dijamin 100% isinya baju second semua. Dari harga juga sudah jelas-jelas beda jauh, jadi tidak bisa disamain. Sekarang baru tahu, itu istilahnya barang bangkai.

Dari seburuk-buruknya bal yang pernah kita buka, grade A nya masih diatas 100 pcs semua(untuk bal campur) . Sedang kalo Anda jual ecer 100pcs grade A diharga ribuan, itu sudah balik modal dan bahkan untung. Belum lagi grade B n C nya. Rejectnya pun juga laku.

Akhirnya, kita lanjut sampe sekarang, dan jadilah seperti ini. Sudah dapat provider yang lebih besar, bahkan kita bisa jual bal segel lebih murah dari provider pertama kita. Belum sampe 6 bulan jalan gudang pertama kita sudah ga muat, akhirnya kita cari gudang yang lebih gede. Kita sewa gudang 2 lantai di Jakarta (sekitar July 2013). Dan sekarang kita sudah punya three gudang, 1 dijakarta dan 2 di Blitar (sejak Juni 2014). Puji Tuhan, sudah bisa bayar karyawan. Karena campur tangan Nya yang luar biasa, hingga kita bisa seperti ini.

Sooo, inti dari curcol ini adalah WARNING buat Anda pemula, yang mau mengolah bal segel, apakah Anda sudah siap tenaga dan mental? Kesempatan untuk meraih untung jelas didepan mata, tapi untuk ngerjainnya juga penuh perjuangan. Butuh banyak tenaga. Tidak hanya itu, perlu psychological baja juga. Ya kalo dapat bal isinya lagi bagus, kalo ga? Anda siap tidak? Memang hanya dengan menjual grade A nya (meskipun dapat bal isi jelek ya) sudah dapat untung, tapi apa ga stress liat sisa stock menggunung? Meski itu kita istilahkan sebagai bonus, laku ya sudah, ga laku yo wis. Tapi kalo psychological ga kuat tetap saja bikin puyeng kepala.

Jadi kalo anda siap terima cuan/untung banyak, siap stress, lebih bagus lagi kalo menguasai market baik itu grade A, B , C dan rejectnya, hayukkk silakan mengolah bal segel sendiri. Saran aja kalo grade C dan reject ga laku ga usah dipusingin deh, anggap saja itu limbah, toh Anda sudah dapat untung. Kalo grade B ga bisa jual, ya agak kebangetan juga sih :d Berarti kemampuan menjual nya masih harus dipertanyakan, karena pengalaman kita ga susah tu jual ecer grade B, apalagi grade A.

Tapi kalo Anda ga siap mental, lebih baik JANGAN beli bal segel. Daripada ntar stress, cepet tua, bikin jantungan pula :d Beli yang pasti-pasti saja, tu kita ada paket usaha yang dah disortir (cek FB kita). Tapi paket usaha juga masih ada resiko ya? Dijamin a hundred% pasti ada mannequin yang tidak sesuai selera Anda, karena tidak bisa milih mannequin. Kalo tidak siap resiko, ya silakan beli eceran. Ingat,High Gain High Risk. Kalo mau untung lebih gede ya harus siap tanggung resiko lebih gede juga, jangan mau seenaknya sendiri. Anda makan dan tidur aja ada resikonya, apalagi ini bisnis. Kalo ga siap resiko, ya jangan berbisnis, cukuplah jadi penonton saja.

Satu lagi, tujuan curcol ini buat kasi information ke pemula yang belom punya modal untuk nyetock barang, kalo dari dropship pun kita bisa sukses. Buktinya? Silakan baca kembali dari atas. Asal jangan serakah saja pasti semua lancar. Ambil untung jangan gede-gede, toh Anda hanya jual informasi, modal pulsa doang. Emang ada beban psychological juga kalo buyer komplen. Tapi lagi-lagi kembali ke resiko. Kalo ga mau resiko ya jangan berbisnis.

Thanks udah dibaca. Demikin curcolnya, semoga bermanfaat.

NOTE : Tulisan ini saya buat mungkin sekitar tahun 2014. Dan sampai sekarang 2020 dengan kemurahan dan kelancaran usaha yang Maha Kuasa berikan, kita masih survive.

Yang mau keep contact dengan saya, bisa add WA